Minggu, 12 Juni 2011

Appa? Oppa?

jika Appa telah memilih untuk pergi meninggalkanku, kuharap tidak begitu dengan Oppa.



~Andini Nova

Jumat, 10 Juni 2011

Seharusnya

seharusnya bisa lebih sabar dari ini

seharusnya bisa mengendalikan lisan lebih dari ini

seharusnya bisa menjaga perasaan orang lain lebih dari ini

seharusnya begini, seharusnya begitu

untuk semua kekhilafan yang menyebabkan jiwa-jiwa manusia lain terluka,

maaf...







~Andini Nova


s e h a t

Mudah-mudahan sehat selalu, selalu sehat. Pun bila sakit, diberi kesembuhan, ketabahan, keikhlasan dan menjadi penggugur dosa-dosa yang lalu.

"Dan apabila aku sakit, Dialah yang menyembuhkanku." (QS: Asy- Syu'ara: 80)

Allahumma ‘afnii fii badanii, Allahumma ‘afnii sama’ii, Allahumma ‘afnii basharii, Allahumma inni A’udzubika minal kufuri wal faqri. Allahumma inni a’udzubika min ‘adzaabil qabri. Laa ilaaha illa anta. (H.R. Abu Daud )

Amin.

~Andini Nova

Jumat, 03 Juni 2011

Saya Berjilbab, Terus Kenapa?

Lagi pengen curhat. Arrrgghh, pokoknya makin kacau aja deh dunia jaman sekarang. Orang-orangnya udah pada aneeehhh!~ heran.

Ceritanya berawal dari siang hari yang lumayan terik, adik sepupu saya sebut saja Mawar dateng sama seorang ibu-ibu yang katanya agency gitu (yang ngurusin kalo mau jadi penonton atau peserta acara TV) nawarin ikut jadi peserta kuis baru di salah satu stasiun TV yang letaknya ngga jauh dari rumah. Tapi karena pas diajakin itu, rumah lagi ngga ada yang jaga, akhirnya ngga jadi. Sorenya, Mawar dateng lagi ke rumah, katanya gini,

" Ce, ikut aja shootingnya besok. Minta fotokopi KTP-nya dong. Lumayan kalo menang, Ce."

"Kuis apaan emang?", saya mau memastikan dulu kuisnya aneh apa kaga.

"Kuis semacam Ranking 1, tentang pengetahuan umum gitu."

Dalam hati, oh ya gapapalah. Itung-itung ngasah otak terus kalo rezeki bisa bawa pulang uang. Dipikir-pikir bener juga. Lumayan kalo menang bisa nambahin duit buat beli laptop yakan, terus sisanya ditabung. Ahhh, jadi inget pas ikut kuis Happy Song dulu hahhaha *langsung colek-colek si Happy*

Tapi pasti rada rempong kalo lewat agency segala, kalo pas dulu kan langsung daftar sendiri, duit hasil menangnya juga buat sendiri ngga pake dipotong ini itu cuma pajak aja. Tapi yasudah dicoba aja, ada peluang rezeki jangan ditolak, pikir saya waktu itu.

Singkatnya, saya kasih deh tuh fotokopi KTP.

Besoknya, sekitar jam 12, pas banget lagi tidur-tiduran nunggu adzan Dzuhur, Mawar dateng ke rumah.

"Ce, ce itu ada orang dari agencynya. Disuru dateng ke I*do**r sekarang. Lahh, mendadak banget yakan. Langsung aja deh tuh siap-siap dan shalat Dzuhur dulu. Setelah rapi, kami bertiga (saya, Mawar dan orang perwakilan agency) langsung menuju studio 5 Stasiun TV itu. Kurang dari 10 menit udah nyampe. Kata orang wakil agencynya itu, saya mesti diliat dulu sama Ibu ketua agencynya, mau diliat cocok atau ngga, kaliiii. Yaudah ikut aja deh...

Sampe disana rame banget. Entah kenapa ya rasanya orang-orang pada ngeliatin saya (serius ini, bukannya lagi narsis). Gatau deh kenapa. Enjoy ajalah... tapi dalam hati sih kayanya gara-gara saya pakai jilbab. Kalo diliat-liat emang yang pada ada disitu ngga ada yang jilbaban. aihhh mayoritas wanita yang ada disitu pakai bajunya "you can see (everything?)" semua. Astaghfrullah! Perasaan udah mulai ngga enak deh.

Nah, pas udah ketemu sama Ibu agencynya itu, dia ngeliatin saya dari atas sampe bawah dengan wajah heran dan ekspresi heran gimanaaa gitu ya. Dalam hati, kenapa nih si ibu.

Yang tidak disangka-sangka adalah ketika si Ibu itu bilang sesuatu yang sangat amat tidak mengenakkan sama sekali ke mas yang wakil tadi,

"Yang kaya beginian dibawa. Cari yang laen!", katanya sambil ngeliatin saya.

Eh maksuuudd Loooooeee? (dalam hati doang sih ngomongnya)

Terus mas wakilnya itu bilang ke saya, "Maaf ya, Mba. Ibunya ngga mau. Ngga cocok katanya. Harus cari yang laen."

Terus si ibu itu masih ngeliatin aneh gitu ke saya. Ini kenapa deh? perasaan tatapannya menghina banget kayanya. Lagian, kalau emang ngga cocok, yaudah biasa aja ngasih taunya kaleeee, dan ngomong langsung dong ke saya. Geregetan kan tuh, pokoknya gemes deh sama si ibu itu.

"Emangnya kenapa saya ngga bisa jadi peserta, Bu?, coba nanya baik-baik yakan. Walau udah rada panas, padahal disitu AC-nya dingin banget.

Si ibunya diem gitu aja, terus malah ngobrol sama seorang wanita (kayanya sih calon peserta juga). Dandanan wanita itu. Hemmmm, ya gitu deh, bisa dibilang agak terbuka (kalau ngga mau disebut seksi). Terus ibu-ibu itu bilang ke mas wakilnya, "Cari yang kaya begini!", sambil melihat ke arah wanita tadi. Aiiiseeeehhhhh~ beneran kocak nih ibu. Secara ngga langsung bilang saya ngga pantes jadi peserta, harusnya yang kaya wanita itu, yang dandanannya jahiliyah itu? Idiihhh...

Makin panas yakaaan. Aduh tapi, sabar sabarrrr.

Setelah diem beberapa saat, akhirnya saya putuskan untuk pamit. Daripada meledak disitu, ntar rame dah...

Langsung aja keluar, si mas wakil tadi minta maaf. "Yaudahlah sante aja, Mas. Emang kenapa ngga bisa? gara-gara saya pakai jilbab?

Mas-masnya diem aja, ya gtu deh ekspresi wajahnya secara ngga langsung memberi jawaban "Iya".

Heemmm, saya nyengir aja dah. "Emang apa hubungannya dandanan sama isi otak? ini kuis tentang pengetahuan umum kan? kecerdasan? wawasan? ckckck...baru tahu saya kalau kuis yang katanya tentang pengetahuan umum gitu, tapi peserta pakai jilbab ditolak."

"Ngga gitu, Mba. Ibu agency yang ini emang nyarinya yang begitu."

"Yooweeesss."

Langsung aja pergi dari situ terus mampir ke Citra Land bentar (kan deket tuh dari situ), beli es krim terus pulang deh~!. untuk mendinginkan hati dan pikiran yang panas. Esmosi esmosi hahahhahahha (>.<)

Intinya mah, makin ngerasa aneh sama orang jaman sekarang. Padahal saya yakin mereka muslim tuh. Yah begitulah ghazwul fikri (perang pemikiran). Menjauhkan orang islam dari agamanya, bikin mereka jadi liberal. Ya salah satunya dengan "FASHION" yang jahil ituuuu.

Miris ya? Banget.

Rasanya ditolak itu.... rada sebel juga sih. Tapi, Allah tahu yang terbaik dan ini yang terbaik bagi saya. Pasti. Masih banyak rezeki yang akan datang dari segala penjuru yang tidak disangka-sangka. Allah kan baaaaikkk.

"SAYA BERJILBAB DAN SAYA BANGGA. TERUS KENAPA?"

Jangan mau lepas jilbab cuma karena pekerjaan, cuma karena ingin cari uang, cuma karena semua hal duniawi duniawo. Percaya deh, Allah sayang sama kita, jangan takut kelaparan jangan takut miskin jangan takut ngga bisa dapet pekerjaan atau rezeki kalo pakai jilbab. Semua yang haq, diperoleh dengan cara yang haq pula. Jaga jilbab kitaaaaa, ukhti. (^.^)

t e t a p s e m a n g a t ! tetap ikhtiar! tetap jaga jilbab kita. Jangan malu! Banggalah jadi muslimah yang berjilbab di saat yang lain bangga akan kejahiliyahannya. Allah Maha Mengetahui semua amalan kita. semangat-semangat!!!

Oppa

Akhir-akhir ini sering menyebut kata Oppa gara-gara sebelumnya ngebongkar koleksi dvd di kamar, ketemu deh tuh dvd drama korea, yaudah ditonton lagi, hahahha (^.^)

Kalau dalam bahasa korea, Oppa itu artinya Kakak. Sebutan untuk orang laki-laki yang umurnya lebih tua. Seneng aja manggil Oppa, serasa jadi Eun Soh yang selalu manggil Kakaknya dengan Oppa di serial Endless Love, dimana ternyata kakaknya itu bukan kakak kandungnya, dan akhirnya mereka menyadari bahwa mereka saling mencintai. Aihhh....

Dasarrr Oppa~!

*tulisan gajelas sambil jaga warnet hahhaa